Cak Imin Kritik IKN Jokowi, Ridwan Kamil Beri Jawaban Menohok

Jakarta, CNBC Indonesia – Calon Wakil Presiden Nomor Urut 2, Muhaimin Iskandar atau Cak Imin mengkritik proyek IKN. Dia lebih memilih untuk membangun 40 kota baru setara Jakarta daripada memilih melanjutkan proyek IKN. Apa alasan Cak Imin?

Mengutip detik.com, Cak Imin mengaku awalnya setuju-setuju saja dengan megaproyek ambisius Presiden Joko Widodo itu. Terlebih saat itu, Cak Imin dan partainya PKB merupakan koalisi Jokowi di Kabinet Indonesia Maju (KIM).

“Oh iya, kita ini kan dulu bagian dari koalisi dan yang kita sampaikan itu (di debat) bukan hal-hal remeh temeh. Kita butuh skala prioritas yang sungguh-sungguh, sementara Banjarmasin, Balikpapan, kurang air, jalannya rusak. Pontianak membutuhkan penanganan. Dananya gak seberapa dibanding IKN,” ungkap Cak Imin usai silaturahmi bersama Alumni Ponpes Lirboyo di Kabupaten Semarang, Minggu lalu (24/12/2023).

Namun kondisinya sekarang berbeda. Selain tak sejalan lagi dengan pemerintah, Cak Imin memandang megaproyek IKN sepi peminat. Dia berujar belum ada investor yang masuk ke IKN.

Hotel Nusantara IKN. (Tangkapan Layar Youtube Sekretariat Presiden)

“Makanya kita sampaikan adalah skala prioritas. Artinya semua harus mengevaluasi lah. Saya dalam proses terus mengevaluasi apa yang terbaik ke depan ini. Karena kalau tidak evaluasi, dulu kita dukung IKN karena kita harapan ada investasi besar masuk, konsultannya saja mantan PM Inggris. Tapi gak ada yang masuk. Apakah kita teruskan prioritas itu? Makanya kita evaluasi,” terang Cak Imin.

Cak Imin tidak menepis jika sikap setujunya terhadap IKN sebuah keterpaksaan. Namun menurutnya, sikapnya saat ini merupakan bentuk koreksi sehingga dia mengatakan akan mencari dan memberi solusi terhadap pembangunan IKN.

“Yalah (terpaksa). Kita yang bikin UU kok. Kita yang bikin UU. Dengan asumsi ada konsultan mantan PM, kira-kira jangan membebani APBN. Tapi sudah sekian lama tidak ada yang masuk. Kan wajar kita evaluasi. Evaluasi bagian dari perubahan. Jadi biasa aja perubahan itu adalah bagian dari upaya kita yang salah kita luruskan,” tutur Cak Imin.

“Loh ini masih kita evaluasi terus, kita evaluasi terus, kan banyak solusinya. Nggak, mungkin nggak mangkrak, nggak mungkin kita membiarkan ada yang mangkrak, nggak. Tapi namanya evaluasi harus kita lakukan,” imbuhnya.

Pernyataan ini langsung ditanggapi Kurator Pembangunan IKN, Ridwan Kamil. Kang Emil justru mengungkapkan fakta sebaliknya dari Cak Imin.

Mengutip pernyataan Ridwan Kamil dari akun media sosial Instagram miliknya @ridwankamil, IKN sedang membangun lebih dari 30 proyek swasta dengan total nilai investasi swasta sebesar lebih Rp 40 triliun. Sudah ada 3 rumah sakit swasta yang sudah ground breaking, hotel bintang 5 dan 3, apartemen, perkantoran, superblok, Mal Pakuwon dan lain-lain.

“Jadi tidak benar jika tidak ada investor satu pun yang membangun di IKN sekarang. Semoga kita selalu bijak jika menyangkut dengan data,” sebut Ridwan Kamil. https://merupakan.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*