Rusia Bobol! Ukraina Hancurkan Kapal Perang Putin di Krimea

Jakarta, CNBC Indonesia РUkraina menyerang kapal perang besar Rusia yang berlabuh di Krimea dengan rudal jelajah pada Selasa (26/12/2023). Serangan itu menewaskan sedikitnya satu orang dan dapat menghalangi upaya Rusia untuk merebut lebih banyak wilayah Ukraina di sepanjang pantai Laut Hitam.

Adapun, Rusia mencaplok Krimea dari Ukraina pada tahun 2014 dalam sebuah tindakan yang dikutuk Kyiv dan Barat sebagai penyitaan ilegal.

Kementerian Pertahanan Rusia, yang dikutip oleh kantor berita Interfax, mengatakan Ukraina telah menggunakan rudal yang diluncurkan dari udara untuk menyerang pelabuhan Feodosia di Krimea dan kapal perang Novocherkassk telah rusak.

Kremlin mengatakan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu telah memberi pengarahan kepada Presiden Vladimir Putin secara rinci tentang serangan itu.

Angkatan udara Ukraina mengatakan pilotnya telah menyerang Feodosia sekitar pukul 02.30, menghancurkan Novocherkassk.

“Dan armada di Rusia makin kecil! Terima kasih kepada pilot Angkatan Udara dan semua orang yang terlibat atas kerja kerasnya!” kata komandan angkatan udara Ukraina, Mykola Oleshchuk, melalui Telegram.

Sergei Markov, mantan penasihat Kremlin, mengatakan melalui Telegram bahwa jelas bahwa Rusia tidak akan merilis informasi rinci tentang serangan itu pada saat perang, namun mengatakan Rusia perlu berbuat lebih banyak untuk melindungi asetnya di Krimea.

“Jelas bahwa sistem pertahanan udara Krimea harus diperkuat. Dan jelas bahwa Krimea (Ukraina) perlu kehilangan kesempatan untuk menyerang Rusia,” kata Markov.

Feodosia, yang berpenduduk sekitar 69.000 orang, terletak di pantai selatan Semenanjung Krimea.

Juru Bicara Angkatan Udara Ukraina Yuriy Ihnat mengatakan menurutnya akan sulit bagi Novocherkassk – yang dapat membawa tank dan kendaraan lapis baja serta digunakan untuk mendaratkan pasukan di darat – untuk kembali bertugas.

“Kita bisa lihat betapa dahsyatnya ledakannya, seperti apa ledakannya. Setelah itu, sangat sulit bagi sebuah kapal untuk bertahan, karena ini bukan roket, ini adalah ledakan amunisi,” ujarnya kepada Radio Free Europe, sebagaimana dikutip Reuters.

Ukraina telah menggunakan rudal jelajah dalam serangan itu, tanpa memerinci jenisnya. Adapun baik Inggris dan Perancis telah memasok rudal semacam itu ke Kyiv.

Rusia telah mengisyaratkan kemungkinan akan mencoba merebut lebih banyak wilayah Ukraina di sepanjang pantai Laut Hitam. Putin awal bulan ini mengatakan bahwa Odessa, markas angkatan laut Ukraina, adalah “kota Rusia.”

Rekaman yang diunggah di outlet berita Rusia di Telegram, yang konon diambil dari pelabuhan, menunjukkan ledakan dahsyat dan api berkobar.

Video media sosial yang belum terverifikasi yang dimaksudkan untuk menangkap serangan tersebut menunjukkan ledakan besar dan nyala api yang membubung menerangi langit malam. Sebuah foto siang hari yang belum diverifikasi, yang diklaim oleh blogger Ukraina menunjukkan sisa-sisa kapal, menggambarkan gumpalan puing memanjang yang hangus muncul dari air dekat dermaga.

Titik Strategis

Sergei Aksyonov, gubernur Krimea yang dilantik Rusia, mengatakan melalui Telegram bahwa satu orang telah terbunuh. Kantor berita RIA menyebutkan empat orang terluka.

Meskipun serangan balasan Ukraina hanya menghasilkan sedikit keuntungan di medan perang dan militer Rusia telah mendapatkan kembali inisiatif di beberapa tempat, Ukraina telah mampu melancarkan serangkaian serangan terhadap Krimea, markas besar Armada Laut Hitam Rusia, dan menimbulkan kerusakan serius.

Serangan sebelumnya telah menargetkan kapal-kapal di dok kering, kapal perang yang berlabuh di pelabuhan utama Sevastopol, lapangan terbang, gedung markas utama Armada Laut Hitam, dan jembatan yang menghubungkan Rusia selatan ke Krimea.

Sepanjang perang, Rusia telah menggunakan armadanya untuk mencegah akses Ukraina ke Laut Hitam, jalur ekspor utama pertanian dan ekspor baja yang memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian negara tersebut.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengeklaim di Telegram bahwa angkatan udaranya juga menargetkan armada kapal selam Rusia dengan merusak kapal pendarat.

“Tidak akan ada satu pun tempat damai bagi penjajah di Ukraina,” tulis Zelensky. https://kerasnya.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*